BeritaKaltim.Co

Buka Musrenbang RPJPD 2025–2045 dan RKPD 2025, Tetap Pada Visi Misi Pemkab Kukar

BERITAKALTIM.CO-Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kutai Kartanegara (Kukar) melalui Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) menggelar Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang), Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) 2025–2045 dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Tahun 2025, Senin (1/4/2024) di Gedung Putri Karang Melenu (PKM) Tenggarong.

Musrenbang dibuka Bupati Kukar Edi Damansyah dengan ditandai Pemukulan Gong. Tema RKPD 2025 yaitu Pemantapan Pemberdayaan masyarakat untuk akselerasi dan transformasi pembangunan, dan tema RPJPD 2025–2045 adalah Kukar Emas Berbudaya pusat pangan, pariwisata

Bupati Edi Damansyah mengingatkan agar dalam melakukan perencanaan pembangunan berpedoman pada visi misi Pemkab Kukar yang telah ditetapkan dalam Peraturan Darah (Perda) No : 06 tahun 2021, agar persoalan yang terjadi di setiap tahunnya tahap demi tahap bisa terselesaikan.

“Saya terimakasih apresiasi bahwa didalam kerja kita hasil kinerja kita ditahun 2021–2024 yang telah kita laksanakan terkait beberapa layanan prioritas kebutuhan dasar masyarakat, terkait hajat hidup masyarakat bisa kita laksanakan dengan baik, walaupun belum bisa memuaskan semua pihak,” ujar Edi Damansyah.

Ditegaskan Edi Damansyah, terkait layanan prioritas yang menyangkut kebutuhan dasar dan hajat hidup masyarakat, agar dilaksanakan dengan sungguh–sungguh. Edi Damansyah tidak mau ada OPD yang bermain-main dalam kaitan ini.

“Hari ini kita menangani yang berkaitan dengan air bersih, makanya ada program air bersih desa, hari ini kita fokus menangani penerangan atau listrik desa, makanya ada program terang kampongku,” tegas Edi Damansyah.

Disebutkan Edi Damansyah layanan selanjutnya yang juga prioritas dan menyangkut kebutuhan masyarakat yaitu pengembangan pangan dengan program 120 km jalan usaha tani, yang ditunjang embung, irigasi dan beberapa sarana prasarananya, serta penguatan sumber daya petani.

Bupati meminta perhatian OPD–OPD terkait dengan rencana kerja tahun 2025 dengan tema Pemantapan Pemberdayaan masyarakat untuk akselerasi dan transformasi pembangunan, yang dianggapnya masih umum dan harus diuraikan secara detil.

Edi Damansyah berharap dari RKPD tahun 2025 ini walau baru rencana hendaknya dilakukan dengan cermat, dari laporan yang diterima usulan dari seluruh OPD sudah tercatat kurang lebih Rp12 triliun, sementara dari analisa pendapatan kurang lebih hanya Rp9 triliun.

“Jadi untuk tahun 2025, saya minta betul–betul yang diperhatikan terkait dengan prioritas, tadi sudah saya sampaikan prioritasnya, nanti pak Sekda untuk koordinatornya Bappeda, harus ada intervensi OPD–OPD yang menjadi leading sektor, bahwa pagu anggaran tidak boleh dijabarkan sendiri–sendiri oleh OPD terkait,” tandas Edi Damansyah.

Dalam Musrenbang itu juga disampaikan paparan dari Sekretaris Daerah Sunggono, Plt Kepala Bappeda Kukar Sy Vanessa Vilna, Sekretaris Bappeda Kaltim Saur Parsaoran, arahan dari Koordinator Kalimantan II Kementerian PPN / Bappenas Mohammad Roudo, dan penyampaian pokok–pokok pikiran ketua DPRD Kukar Abdul Rasid.#

EDitor: Hoesin KH|Adv|Diskominfo Kukar

Leave A Reply

Your email address will not be published.