BeritaKaltim.Co

CIMB Niaga Luncurkan Program Pemberdayaan UMKM Indonesia Timur

BERITAKALTIM.CO- PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga) meluncurkan program pemberdayaan ekonomi berkelanjutan bagi 200 pelaku Usaha Kecil dan Menengah (UMKM) di Indonesia Timur yang difokuskan kepada kalangan perempuan dan rekan disabilitas. Program hasil kolaborasi CIMB Niaga dan Yayasan Berdaya Bareng ini menyasar para pelaku UMKM yang berada di berbagai kota di Makassar, Toraja, Manado, Balikpapan, dan Samarinda.

Direktur Compliance, Corporate Affairs and Legal CIMB Niaga Fransiska Oei menyatakan, program ini merupakan bagian dari implementasi Sustainability CIMB Niaga, khususnya pilar CSR bidang pemberdayaan ekonomi. Dipilihnya wilayah Indonesia Timur karena memiliki banyak potensi UMKM yang dapat dikembangkan untuk mendorong percepatan pembangunan serta pemerataan ekonomi nasional.

“Melalui semangat Indonesia Berdaya, CIMB Niaga terus berkontribusi terhadap kebangkitan dan pemberdayaan perekonomian di Indonesia, salah satunya melalui dukungan terhadap pelaku UMKM. Upaya ini akan kami lakukan secara terus menerus dan berkesinambungan yang sejalan dengan konsistensi kami dalam mendukung Sustainable Develepment Goals (SDGs),” kata Fransiska pada Peluncuran Program Pemberdayaan Ekonomi UMKM Indonesia TImur yang berlangsung di Jakarta, baru-baru ini (Jumat 21/10/2022).

Fransiska juga menyampaikan bahwa CIMB Niaga memberikan perhatian khusus kepada para pelaku UMKM perempuan dan rekan disabilitas yang selama ini mungkin belum banyak terjangkau. Oleh karenanya program yang berlangsung selama setahun ini, diharapkan dapat meningkatkan dan mengembangkan usaha mereka melalui pelatihan dan pendampingan dari para mentor profesional yang disediakan CIMB Niaga dan Yayasan Berdaya Bareng. Pelatihan dilakukan secara online dan offline dengan materi terdiri dari kewirausahaan, literasi keuangan, dan akses digital.

Selain mendapatkan pelatihan dan pendampingan, sebanyak 50 dari 200 pelaku UMKM yang mengikuti program pemberdayaan di tahap awal ini, akan mendapatkan bantuan modal usaha tanpa bunga dari CIMB Niaga. Di antara kriteria pemilihannya yaitu memiliki komitmen dan integritas serta berhasil meningkatkan pendapatan minimal 10% dan penambahan konsumen minimal 5% setelah diberikan pendampingan.

Pada akhir program diharapkan pelaku UMKM yang mendapatkan pembinaan bisa meningkatkan pendapatannya minimal 30%, peningkatan konsumen 15%, dan memiliki business road map yang jelas untuk 1 tahun ke depan.

“Kami berharap upaya kami dalam memfasilitasi konsultasi bisnis, pendampingan usaha, dan membantu permodalan bagi para pelaku UMKM di wilayah Indonesia Timur ini dapat membantu pemulihan ekonomi nasional. Di samping juga berkontribusi dalam mendukung program Kementerian Koperasi dan UKM yaitu meningkatkan target rasio kewirausahaan menjadi 3,95% di tahun 2024,” ujar Fransiska. #

Comments are closed.